A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: ub

Filename: libraries/Pengunjung.php

Line Number: 115

Backtrace:

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 115
Function: _error_handler

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 41
Function: _userAgent

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 21
Function: browser_user

File: /home/dinkes/public_html/application/modules/content/controllers/Content.php
Line: 9
Function: catat

File: /home/dinkes/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: ub

Filename: libraries/Pengunjung.php

Line Number: 127

Backtrace:

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 127
Function: _error_handler

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 41
Function: _userAgent

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 21
Function: browser_user

File: /home/dinkes/public_html/application/modules/content/controllers/Content.php
Line: 9
Function: catat

File: /home/dinkes/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: ub

Filename: libraries/Pengunjung.php

Line Number: 115

Backtrace:

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 115
Function: _error_handler

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 151
Function: _userAgent

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 22
Function: os_user

File: /home/dinkes/public_html/application/modules/content/controllers/Content.php
Line: 9
Function: catat

File: /home/dinkes/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

A PHP Error was encountered

Severity: Notice

Message: Undefined variable: ub

Filename: libraries/Pengunjung.php

Line Number: 127

Backtrace:

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 127
Function: _error_handler

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 151
Function: _userAgent

File: /home/dinkes/public_html/application/libraries/Pengunjung.php
Line: 22
Function: os_user

File: /home/dinkes/public_html/application/modules/content/controllers/Content.php
Line: 9
Function: catat

File: /home/dinkes/public_html/index.php
Line: 315
Function: require_once

Dinas Kesehatan Kota Semarang

Artikel

Hipertensi, Penyakit Paling Banyak Diderita Dalam Hasil Pendataan PIS-PK. Bagaimana Cara Mengatasinya?

Penyakit darah tinggi atau hipertensi adalah suatu keadaan di mana seseorang mengalami peningkatan tekanan darah di atas normal yang ditunjukkan oleh angka systolic (bagian atas) dan angka bawah (diastolic) saat pemeriksaan tensi darah. Seseorang bisa dikatakan menderita darah tinggi apabila tekanan darah sistolik 140 mmHg/lebih tinggi dan tekanan darah diastolik 90 mmHg/lebih tinggi. Hipertensi dapat terjadi pada pria maupun wanita, risiko hipertensi semakin meningkat pada usia 50-an keatas.

Hipertensi ini menjadi penyakit yang paling banyak diderita masyarakat dalam berjalannya pendataan Program Indonesia Sehat Pendekatan Keluarga. Hampir 90% kasus hipertensi tidak diketahui penyebabnya sebenarnya, sebagian besar hipertensi juga tidak memberikan gejala (asistomatis). Hal inilah mengapa sangat penting untuk melakukan pemeriksaan tekanan darah secara rutin.Pada dasarnya, nilai normal tekanan darah seseorang secara umum adalah 120/80 mmHG (dengan mempertimbangkan ukuran tinggi badan, berat badan, tingkat aktivitas normal dan kesehatan).

Bila seseorang mengalami tekanan darah tinggi dan tidak mendapatkan pengobatan dan pengontrolan secara teratur, maka hal ini dapat membawa penderita pada masalah-masalah kesehatan yang lebih serius.Tekanan darah tinggi yang terus menerus menyebabkan jantung seseorang bekerja ekstra keras, kondisi ini berakibat terjadinya kerusakan pada pembuluh darah jantung, ginjal, otak dan mata. Penyakit darah tinggi ini merupakan penyebab umum terjadinya stroke dan serangan jantung

Perlu diketahui, penyakit darah tinggi dikenal dengan 2 tipe klasifikasi, di antaranya:

  1. Hipertensi primary

Hipertensi primary adalah suatu kondisi di mana terjadinya tekanan darah tinggi sebagai akibat dampak dari gaya hidup seseorang dan faktor lingkungan. Seseorang yang pola makannya tidak terkontrol dan mengakibatkan kelebihan berat badan merupakan pencetus awal untuk terkena penyakit tekanan darah tinggi. Begitu pula seseorang yang berada dalam lingkungan atau kondisi stres yang tinggi sangat mungkin terkena penyakit tekanan darah tinggi, termasuk orang-orang yang kurang olahraga pun bisa mengalami tekanan darah tinggi.

  1. Hipertensi secondary

Hipertensi secondary adalah suatu kondisi di mana terjadinya peningkatan tekanan darah tinggi sebagai akibat seseorang mengalami/menderita penyakit lainnya seperti gagal jantung, gagal ginjal, atau kerusakan sistem hormone tubuh. Sedangkan pada ibu hamil, tekanan darah secara umum meningkat saat kehamilan berusia 20 minggu. Terutama pada wanita yang berat badannya di atas normal atau gemuk.

Sementara itu, pregnancy-induced hypertension (PIH) adalah sebutan dalam istilah kesehatan bagi wanita hamil yang menderita hipertensi. Kondisi hipertensi pada ibu hamil bisa sedang ataupun tergolang parah/berbahaya. Seorang ibu hamil dengan tekanan darah tinggi bisa mengalami preeklamsia dimasa kehamilannya itu. Preeklamsia adalah sebuah kondisi saat wanita hamil merasakan keluhan seperti pusing, sakit kepala, gangguan penglihatan, nyeri perut, muka yang membengkak, kurangnya nafsu makan, mual, muntah bahkan kejang.

Tips Menurunkan Darah Tinggi

Pengobatan tekanan darah tinggi dimulai dengan perubahan-perubahan gaya hidup untuk membantu menurunkan tekanan darah dan mengurangi risiko terkena penyakit jantung. Jika perubahan-perubahan itu tidak memberikan hasil, mungkin Anda perlu mengonsumsi obat-obat untuk penderita darah tinggi, tentu saja dengan konsultasi dengan dokter sebelumnya.

Bahkan jika Anda harus mengonsumsi obat-obatan, alangkah baiknya disertai dengan perubahan gaya hidup karena dapat mengurangi jumlah atau dosis obat-obatan yang dikonsumsi. Berikut adalah beberapa cara menurunkan darah tinggi yang bisa Anda coba, di antaranya:

  1. Berhenti merokok

Nikotin yang ada di dalam rokok dapat menyebabkan pembuluh darah mengerut (konstriksi) dan denyut jantung menjadi lebih cepat–yang secara sementara akan menaikkan tekanan darah. Jika Anda berhenti merokok, hal itu dapat dengan signifikan mengurangi risiko terserang penyakit jantung sekaligus menurunkan tekanan darah.

  1. Berolahraga secara teratur

Jika Anda adalah seorang dengan berat badan berlebih, mengurangi berat badan biasanya dapat membantu menurunkan tekanan darah. Olahraga teratur adalah suatu kebiasaan dan cara yang baik untuk mengurangi berat badan. Selain berat badan, kebiasaan berolahraga juga berguna untuk menurunkan tekanan darah dengan sendirinya.

  1. Atur pola makan

Perbanyak makan buah terutama buah semangka, pisang, kiwi, anggur dan berbagai jenis buah beri. Perbanuak juga mengkonsumsi sayur serta kurangi lemak, sodium, alkohol dan kafein. Alkohol berakibat pada naiknya tekanan darah yang cukup banyak.

  1. Cobalah teknik-teknik relaksasi

Stres mungkin bisa berakibat pada tekanan darah seseorang, untuk membantu melawan stres, cobalah lakukan relaksasi atau biofeeedback. Hal tersebut bekerja dengan baik bila dilakukan sedikitnya satu kali dalam satu hari.

 

Sumber : doktersehat.com

Info Semarang